Sunday, May 29, 2016

Review: NYX Soft Matte Lip Cream in Monte Carlo & Rome

Esybabsy-NYX-SMLC-Monte-Carlo-Rome

Ini adalah post ketiga gue yang membahas NYX Soft Matte Lip Cream (NYX SMLC). Walau banyak yang ga terlalu suka sama produk ini but I love them and keep on buying more and more shades from this collection. Berhubung ini udah post ketiga, gue ga akan bahas lebih detil tentang kemasannya ya.

Fyi, baru-baru ini NYX mengeluarkan 12 warna baru dari seri SMLC. Salah satunya adalah shade Rome yang akan gue bahas sekarang. Gue sih ga hapal ya apa-apa aja warna barunya, yang gue inget cuma ada satu warna biru tua (Moscow). Sayangnya dia keburu habis pas gue mau order. Ga ngerti kenapa justru yang warna biru cepet abis, padahal biru gitu loh. Entah produksinya lebih sedikit, atau jumlah manusia yang suka warna bibir anti mainstream mulai bertambah banyak.

Esybabsy-NYX-SMLC-Monte-Carlo-Rome

Berhubung makin banyak NYX SMLC yang palsu, gue mau kasi sedikit clue untuk tau produknya asli apa ngga. Warna Monte Carlo itu nomornya SMLC10, dan yang Rome adalah SMLC32. Kedua jenis warna itu ditempel pada bagian atas tutup dan bagian bawah tube-nya. Untuk info lebih detil tentang NYX SMLC palsu, kamu bisa cek link ini:



Esybabsy-NYX-SMLC-Monte-Carlo-Rome

Esybabsy-NYX-SMLC-Monte-Carlo-Rome

Esybabsy-NYX-SMLC-Monte-Carlo-Rome

Esybabsy-NYX-SMLC-Monte-Carlo-Rome
NYX SMLC Rome

Esybabsy-NYX-SMLC-Monte-Carlo-Rome
NYX SMLC Rome

A photo posted by Esy Syamsiah (@esybabsy) on


Esybabsy-NYX-SMLC-Monte-Carlo-Rome
NYX SMLC Monte Carlo

NYX Monte Carlo adalah warna deep red dengan nuansa sedikit ngepink. Bukan warna merah sejati. Atau banyak yang bilang ini warna merah buah ceri. Warna ini lumayan buildable tingkat kepekatannya. Kamu tinggal menambah beberapa layer lagi kalo kepengan hasil yang lebih 'deep'. Kalo ga pede sama warna ini, bisa juga kamu pake ala gradient lips.

NYX Rome adalah warna nude brown dengan sedikit hint pink. Ini warna nude yang sempurna banget untuk tone kulit warna apa aja. Ga terlalu gelap atau pucat. Gue belom pernah nemu warna nude dengan tone sesempurna ini. Hahaha lebay ya. 

Formula dari kedua shade ini juga bagus, halus dan gampang ratanya. Rata-rata kalo warna merah dan nude brown itu emang cakep sih formulanya. Beda sama yang warna kayak ungu tua atau bright/nude pink. Untuk aroma juga NYX masih mempertahankan aroma khas SMLC yang vanilla banget.

NYX SMLC tidak sama dengan matte lip stain yang akan set di bibir. Dari namanya aja udah 'SOFT MATTE', bukan DEAD MATTE. Dia memang akan berubah menjadi matte setelah beberapa menit tapi tidak akan set di bibir, jadi tetap akan nempel di gelas kalo kamu minum. Jadi bisa dibilang ini kayak lipstik matte tapi bentuknya cair. Gitu kali ya. Untuk daya tahannya juga ga sama dengan matte lip stain ya, walaupun gue bilang sih termasuk lumayan tahan dibanding lipstik creamy biasa.

Produk ini dijual dengan harga asli USD 6, tapi sampai ke Indonesia rata-rata berkisar IDR 100K. Harga di counter resmi juga ga beda jauh kok dengan di online shop.




Monday, May 9, 2016

Review: Pensil Alis Viva Warna Hitam

Viva-Queen-Eyebrow-Pencil-Esybabsy

Coba lo tanya deh sama perempuan di endonesa, pensil alis apa yang paling legendaris? Kemungkinan besar pasti jawabnya Viva. Soalnya kalo gue nyari pensil alis yang bukan Viva di toko makeup, gue harus bilang gini: Mba, ada pensil alis ga? (Saat ini mba-nya langsung melipir ke rak yang ada pensil Viva), trus gue langsung bilang lagi gini: Tapi yang bukan Viva. (Trus mba-nya langsung belok ke rak yang laen). Itu kan udah jadi cukup bukti seberapa dahsyatnya image pensil ini di benak orang endonesa.

Pensil alis Viva ini sebenernya punya dua varian warna, hitam dan coklat. Gue pribadi lebih suka warna hitamnya karna menurut gue warna coklatnya itu terlalu kemerahan. Walaupun banyak yang bilang alis item itu nyeremin, tapi buat gue lebih serem kalo duit bulanan udah menipis tapi gajian masih 3 minggu lagi.

Viva-Queen-Eyebrow-Pencil-Esybabsy

KEMASAN. Hmmm, kalo soal ngomongin kemasan, gue gak yakin ini bisa dibilang kemasan. Soalnya bentuknya itu cuma pensil, gak pake kemasan apa-apa. Gak ada segel, plastik, selotip, atau apa lah. Bahkan saat dipajang di rak pun pensil ini benar-benar bugil. Paling banter dikaretin sama pensil laen biar ga gelinding. Warna pensilnya itu oranye dengan tutup yang meruncing. Tutupnya ini cakep banget, bisa buat smudge kalo pengen bikin gradasi alis di pangkal alis. Seluruh keterangan produk tercetak di badan pensil dengan font berwarna emas. Tapi untuk tanggal kadaluarsanya dicetak menggunakan font hitam.

Indikasi warnanya itu juga ga ada tulisannya. Satu-satunya yang bisa bedain dia item atau coklat cuma ada di bagian dasar pensil. Kalo yg coklat, bawahnya coklat. Begitu juga sebaliknya.

Oh ya, karna akhir-akhir ini banyak isu beredar kalo pensil Viva mulai banyak palsunya, maka untuk membandingkan, ini beberapa foto produknya dari berbagai sisi. Gue yakin kok pensil yang gue punya ini asli karena belinya di web Viva langsung.

Viva-Queen-Eyebrow-Pencil-Esybabsy

Viva-Queen-Eyebrow-Pencil-Esybabsy
Ternyata buatan Jepun bro!
Buat kalian yang udah sering beli pensil ini dari jaman prasejarah, mungkin ada yang notice kalo tatanan hurufnya ada yang beda. Mama mertua tersayang sempet komplain pensilnya palsu, soalnya pensil beliau yang dulu-dulu itu ga ada tulisan PT Vitapharm-nya. Tapi gue sih mikir ini versi yang udah up to date-nya. So, jangan keburu mikir ini palsu. Kalo ga yakin, belinya di toko yang udah kamu percaya aja.

Viva-Queen-Eyebrow-Pencil-Esybabsy

Viva-Queen-Eyebrow-Pencil-Esybabsy

TEKSTUR pensil ini ditengah-tengah antara empuk dan keras. Pas deh istilahnya. Kalo kelamaan ga dipake, atau pas baru beli emang kayaknya keras. Saran gue mending dicoret-coret dulu di punggung tangan biar agak 'anget', jadi pas mau dipake gak keras-keras amat.

WARNA hitam dari pensil ini menurut gue juga ga ireng-ireng banget. Lebih menjurus ke abu-abu tua malah. Seperti yang gue bilang, itemnya ini menurut gue lebih bagus dari coklatnya yang terlalu merah. Gue ngerasa alis gue keliatan lebih alami kalo pake pensil item. Kalo ga mau keliatan item banget, jangan mengerahkan seluruh tenaga dalam kamu ketika menggambar alis. Arsir aja pelan-pelan dengan garis kecil putus-putus. Ya pokoknya kayak kamu lagi arsir gambar deh.

Kalo penasaran gimana cara gue menggambar alis pake pensil ini, boleh klik di Video Tutorial Alis gue ya. Maaf ini cuma di fanpage Facebook aja, bukan Youtube. Mau upload ke Youtube tapi videonya keburu terhapus. Hiks...

Untuk DAYA TAHAN sih gue ga bisa bilang pensil ini bener-bener bagus ya, karena kalo dibasuh air aja dia udah pudar dikit. Dulu kalo gue pake kerja, kena keringet, kena wudhu beberapa kali,  malem pas udah sampe rumah, alis gue udah ga karuan bentuknya. Untung aja dulu gue cuek ama penampilan. Mungkin kalo sekarang gue udah sibuk touch up. Tapi kalo cuma mau dipake ke acara yang sebentar-sebentar aja sih lumayan lah.

Viva-Queen-Eyebrow-Pencil-Esybabsy

Gambar di atas itu cuma sedikit perbandingan dengan pensil alis SilkyGirl yang warna hitam. Ga tau kenapa gue upload gambar yang rada ga nyambung ya. Pokoknya kalo gue bandingin sama Silky Girl yang item, mereka berdua ini beda-beda tipis. So option gue kalo ga nemu Viva, ya Silky Girl lah.

Hasil dari pensil alis emang ga bisa dibandingin dengan pake eyebrow powder atau pomade yang so pasti lebih halus, tapi kalo buat sehari-hari sih cukup lah. Ga perlu hasil yang perfect banget. Lagian biarpun pake pomade, gue tetep lebih suka bikin garis alis pake pensil. Beda tajemnya.

Pensil ini gue beli di web Viva dengan harga Rp. 32.000. Pastinya jadi lebih murah kalo beli di offline ya.

A photo posted by Esy Syamsiah (@esybabsy) on