Friday, January 22, 2016

Review: Purbasari Lipstick Color Matte in Topaz (86), Jade (89), andDiamond (81)


Iya kan, jadi lipstik ini lagi booming banget. Kayaknya nggak di mana, kalo lagi ngumpul sama perempuan, itu kalo lagi ngomongin lipstik, pasti si Purbasari Lipstick Color Matte ini jadi salah satu topik yang paling panjang dibahas. Dan kalo salah satu ada yang gincu-an pake Purbasari, suka pada mupeng gitu mukanya, sambil nanya: nomer berapa tuh?

Saking nge hits-nya, lipstik ini sampe susah dicari. Abis di mana-mana, sampe gue ilfil dan males nyarinya. Tiap gue cari di apotik, toko kosmetik, sampe mini market, itu BA-nya pada kompak jawab: ABIS. Sampe pabriknya aja kehabisan! Benar-benar brutal. Untung banget ada seller baik hati yang mau endorse Purbasari Lipstick Color Matte ini buat di-review. Hehehe.

Rejeki lipstick junkie yang sholehah.




Kemasannya khas lipstik mahal. Warna hitam dan gold dengan tube yang modelnya langsing. Tiap lipstik dikemas lagi dalam kotak berwarna senada. Dan kotaknya itu juga di-seal dengan plastik. Jadi bener-bener menjamin kalo lipstik yang kamu beli masih perawan.




Purbasari Lipstick Color Matte ini terdiri dari 10 warna. Gue ga hapal sih warna-warna apa aja, yang jelas bisa dipastikan semua warnanya wearable. Ga ada yang aneh-aneh, karena ini lipstik keluaran lokal. Shade yang gue punya adalah No 86 dan No 89. Tiap warna itu ada namanya lagi, cuma kayaknya lebih gampang ngapalin kodenya.


Purbasari Matte Lipstick No 89 (Jade)

Purbasari Matte Lipstick No 86 (Topaz)

Isinya lumayan banyak (4 gram). Gambar di atas itu adalah panjang keseluruhan bullet yang gue puter sampe mentok. Lumayan panjang kan. Ntar bawahnya kalo udah abis mentok, tinggal korek-korek lagi pake kuas bibir deh.

Kalo ngomongin aromanya, lipstik ini baunya enak kok. Entah wangi apa itu, kayak bau-bau manis.


Atas: dengan camera flash
Bawah: tanpa camera flash


Btw, sebelom kita bahas swatch warnanya, ini gue kasi liat warna asli bibir gue. Konon, beda warna asli bibir, beda juga hasil warna lipstiknya.




***


JADE (No 89)




Purbasari Matte Lipstick No 89 (Jade) dengan pencahayaan indoor.
Gue sebenernya agak kecele dengan No 89 ini, soalnya gue liat swatch-nya itu kayak pink bibir gitu loh. Ga taunya pas gue pake warnanya itu perpaduan antara hot pink dan merah, dengan kecenderungan merah yang lebih banyak. Kalo gue ngaca di tempat yang agak gelap malah warnanya jadi merah banget. Dan kalo gue ada di tempat yang agak terang, baru keliatan pink-nya, meskipun merahnya tetep aja lebih dominan.

Lalu, seperti lipstik-lipstik warna pink yang pernah gue pake, warna ini berubah jadi merah betulan di akhir hari. Pokoknya tiap gue pake pink, warnanya berubah jadi lebih tua di akhir harinya. Ga tau kenapa, apakah mungkin lipstik pink itu teroksidasi di bibir gue. Ada yang punya pengalaman yang sama?

Purbasari Matte Lipstick No 89 (Jade) dengan pencahayaan outdoor.
Btw, maap ye kalo matanya agak bold, soalnya bikin swatch ini sekalian bikin video tutorial smokey eyes. 



***


TOPAZ (No 86)




Purbasari Matte Lipstick No 86 (Topaz) dengan pencahayaan indoor.
Yang No 86 ini adalah warna coklat bold dengan nuansa sedikit kemerahan. Bukan merah bata juga sih, tapi tetep coklat. Dan GUE SUKA BANGET sama warna ini. Asliiii, gue ga suka lipstik coklat karena berasa tua & kuno banget kayaknya, tapi yang ini ternyata baguuus.



Purbasari Matte Lipstick No 86 (Topaz) dengan pencahayaan outdoor.



***


Setelah nyobain lipstik ini, gue langsung paham kenapa yang ini ngehits banget. Karena emang formulanya ringan banget. Gue pikir tadinya ini ga jauh beda sama lipstik-lipstik serupa keluaran lokal kayak Wardah dan Mirabella, tapi nggak loh. Yang ini enak banget.

Pas diolesin, rasanya kayak ngolesin krayon di atas kertas. Empuk banget, nggak menggumpal, dan sangat pigmented. Sekali oles udah langsung nutup. Jadi jangan harap bisa pake lipstik ini tipis-tipis, karena sekali oles aja udah tebel. Oh ya, karena lunak, gue bisa pastiin kalo lipstik ini agak boros dipakenya.

Hasil akhirnya juga dead matte, gak berkilau sama sekali. Walaupun matte tapi berasa ringan di bibir, kayak ga pake lipstik. Jadi buat kamu yang pengen pake lipstik matte kayak yang lagi trend sekarang, cocok banget nyobain ini dulu, buat latihan. Dua warna ini juga ga gampang luntur walaupun dipake makan (tapi tetap luntur yaaa). 

Lipstik ini ga gampang transfer tapi nggak kissproof, jadi tetap bakal nempel di cangkir kopi walau tidak dalam jumlah yang banyak. Dihapusnya juga gampang, setelah dihapus gak bikin kering atau menyisakan stain di bibir kamu.

Ponten:
9,5 of 10

Buat kamu yang pengen beli lipstik ini boleh kontak langsung:


Harga: IDR 31K s/d 35K (lupa persisnya berapa)




***


Update on February 15, 2016



Hehehe, update lagi nih. Maap ya satu-satu gini reviewnya. 



Jadi yang gue maj bahas di sini adalah warna no 81 atau Diamond.

Kalo soal kemasan, ga perlau lagi ya diomongin, karena udah dijelasin di atas.





Warna no. 81 ini adalah coklat muda dengan nuansa peach, atau istilah kerennya warna terracotta. Setahu gue, warna ini adalah salah satu warna coklat nude yang paling most wanted karena bisa matching ke segala macem warna kulit.

Waktu iseng bikin swatch-nya, warna No. 81 ini sedikit mengingatkan gue akan Kat Von D liquid lipstck yang Lolita II. Pernah gue review beberapa waktu lalu sih. Silakan klik di sini.



Mirip kan? Yaaa ga sama persis sih. Yang Purbasari lebih nge-peach, sedangkan Kat Vin D jatihnya lebih pinkish, but overall di bibir gue hasilnya rada mirip. Entah kalo di bibir kalian yak.



Overall, warna ini emang warna yang aman banget. The kind of shade that compliments my skintone jadi lebih cerah gitu, tapi sekaligus ga lebay. Aman lah. Dijamin ga bakal keliatan terlalu usaha. Hehehe.

Gitu aja update hari ini. Ntar kalo ada update lagi tentang lipstik ini, bakal gue review di sini lagi. Gue sih juga maunya bareng sekaligus di review, cuma ga bisa. Susah dapetin warnanya sekaligus.