Sunday, January 4, 2015

Review: Mustika Ratu Peeling Mundisari & Krem Masker Bengkoang

Hai!

Kayaknya sebuah beuaty blog ga lengkap kalo belom ada post tentang ritual perawatan muka yah. Udah lama emang aku pengen bikin post lengkap tentang itu, tapi kok ya sampe sekarang aku belom nemu produk yang bener-bener ngaruh ke muka. Kebetulan mukaku juga ga 'rewel' banget, tapi bukan berarti ga perlu dirawat, secara udah tua juga. Tapi so far, produk yang aku pake gak signifikan banget hasilnya. Tambah ancur nggak, tapi bikin muka better ya ngga juga.

Tapi buat sementara waktu, boleh deh aku share tentang dua produk ini dulu. So far, aku udah fix deh sama si kakak beradik ini, Peeling Mundisari dan Krem Masker Bengkoang dari Mustika Ratu. Yuk, cekidot.



***

MUSTIKA RATU PEELING MUNDISARI



Peeling ini dulu tube-nya berwarna putih dengan motif bunga pink, persis kebaya kondangan. Bagus sih. Tapi tampilan barunya juga gak kalah kece kok. Warnanya putih (lebih mengkilat), ada warna ijo plus motif batik di depannya. Tapi ga penting juga sih ngebahas kemasannya...

Harganya IDR 25K untuk kemasan 125 gr. Bisa bervariasi.




Sebenernya si Mundisari ini ada juga dalam kemasan sachet berisi peeling berbentuk bubuk, kalo gak salah ya. Tapi aku orangnya pemales. Ntar musti tuang di piring, kasih air mawar lah, kasi apa lah, trus diaduk. Aaargh, ribet ngebayanginnya. Belom tentu juga piringnya bersih. Yo wis, aku beli yang tube aja.

Klaim-nya Mustika Ratu sih nggak neko-neko ya. Pokoknya dia membantu membersihkan dan mengangkat sel kulit mati. Tiap pagi pas kamu bangun tidur, sadar atau nggak, kulitmu berregenerasi. Dan sisa kulit yang udah 'nggak kepake lagi' (istilahnya kulit mati) sebagian ada yang terbang terbawa udara, ada juga yang tetap tinggal di permukaan kulitmu. Inilah dia fungsinya penggunaan peeling selama beberapa kali seminggu. Kalo gak di peeling, muka gampang kusem, gak cerah karena ketutup sama sel kulit mati.



Ketawa pas baca Fenugreek di ingredients-nya. Jadi inget dulu suka minum itu buat ngelancarin ASI. Oops, sorry, out of topic. :D



Kalo tutupnya model flip cap yang praktis. Yeaaay! Seneng banget ada tutup model begini. Kalo dulu seingetku modelnya diputer-puter, dan suka jatoh di lantai kamar mandi. Jijik deh.



Tekstur krimnya kental dan berwarna hijau pupus. Seperti peeling cream pada umumnya, krim ini mengandung butiran scrub, tapi scrub-nya itu haluuuuus banget. Susah motonya biar keliatan, tapi baru akan berasa kalo diraba.

Kalo ngomongin soal bau, yang biasa pake skin care-nya Mustika Ratu udah tau ya. Baunya itu jamu sekali, tapi nggak terlalu menyengat kok. Seger malah. Aku yang ga terlalu suka bau jamu sih gak masalah dengan baunya.

Proses peeling menggunakan Mundisari ini menyenangkan buat aku. You know kalo abis seharian beraktivitas (ciah-elah!) rasanya pegel nih muka. Nah scrubing wajah penggunakan peeling ini bikin mukaku serasa dipijet. Dan karena scrubnya itu halus, rasanya enak dan gak perih. Asal gosoknya jangan pake tenaga badak ya.

Nah, biasanya (selalu sih) setelah menggunakan peeling Mundisari, aku akan lanjut ke produk berikut ini:

***

MUSTIKA RATU KREM MASKER BENGKOANG




Kemasannya hampir sama dengan Mundisari. Tube putih dengan tutup flip cap. Cuma bedanya ada motif batik warna kecoklatan di depannya. Ini juga kemasan baru. Yang lama tadinya juga putih dengan motif bunga pinky. Enak juga ya kemasan baru ini. Jadi gampang membedakan satu produk dengan produk lain. Kalo dulu mah, musti hati-hati banget baca dekskripsinya biar ga ketuker. ^_^

Harganya IDR 23K untuk kemasan 125 gr dan IDR 15K untuk kemasan 14 gr. Tapi bisa bervariasi.



Klaimnya produk ini adalah mencerahkan dan menyamarkan noda dengan kandungan ekstrak bengkoang yang emang terkenal banget khasiatnya. Menggiurkan banget ya buat kebanyakan wanita Indonesia. Tapi jangan salah. Dia hanya mengklaim 'mencerahkan', bukan 'memutihkan'. Beda ya, beda. Cerah itu adalah tampilan kulit yang keliatan bersih dan seger, apapun warna kulitmu. :)





Krimnya putih dan agak cair. Baunya juga bau jamu banget ya, meski beda tipe baunya dengan peeling di atas. Teksturnya halus, ga ada scrub aneh-aneh. Kalo mengering akan berubah menjadi kerak putih. Ya iyalah, masker di mana-mana pasti mengering.

Biasanya aku pake ini setelah menggunakan peeling Mundisari. Dan enaknya Mustika Ratu itu, di aku gak bikin muka perih. Tau dong kalo abis peeling, biasanya ada bagian kulit yg terangkat dan sering bikin perih. Emang skin care cocok-cocokan sih, dan so far satu-satunya produk lokal yang gak perih di aku ya cuma Mustika Ratu aja. Ga tau deh kenapa.

Cara aku mengoleskan ke wajah mungkin agak beda ya sama kebanyakan orang. Biasanya masker ini dituang ke wadah trus dioleskan dengan bantuan kuas masker. Tapi, sekali lagi, karena aku malesnya ampun-ampunan, langsung aja aku pencet tube-nya, keluarin di ujung jari, terus oles deh pake jari. Selain kemalasan, alasan lain juga karena aku gak terlalu percaya dengan kebersihan wadah dan kuasnya. Kalo mau bersih, ya bisa sih dicuci dulu, tapi males ah. Hihihihi...

Mungkin ada yang beranggapan kalo masker ini keringnya lama. Di aku sih ngga. Makanyangolesnya jangan terlalu tebal, tipis aja asal kulit wajah udah ketutup. Efek setelah maskeran pake ini, kulit berasa lebih adem, seger, dan lebih cerah. Kalo fungsi mencerahkan ini, menurutku masker ini jagoannya. Curhat dikit, dulu suamiku pernah kena cacar waktu SMP. Tiap hari dia pake masker ini selama seminggu, dan bekas cacarnya ga keliatan sama sekali. Murah meriah sekali ^_^

Berikut urutan aku menggunakan produk ini:
  1. Bersihkan wajah menggunakan makeup remover (kalo sebelumnya kamu pake riasan wajah, kalo ga ya ga usah) lalu seka menggunakan kapas.
  2. Bersihkan wajah menggunakan Milk Cleanser (atau produk sejenis yang biasa kamu pake), pijat ke seluruh wajah, lalu seka dengan kapas. Ulangi langkah ini sampai kapas menjadi putih.
  3. Baru deh pake peeling. Gosok perlahan ke seluruh wajah. Hindari daerah mata. Diamkan satu menit aja sampe scrub-nya berasa kering.
  4. Bilas dengan air hingga bersih.
  5. Lalu lanjutkan dengan masker wajah, hindarkan daerah mata dan bibir.
  6. Ulangi langkah 3, 4, dan 5 sekali atau dua kali seminggu.
*biasanya aku suka skip langkah 1 dan 2 kalo lagi gak pake makeup apa-apa. Malesss. Hehehe.

***

Okay, sekian dulu tulisanku kali ini. Someday, someday ya, aku Insha Allah mau share rutinitas perawatan muka aku, tapi nanti kalo produknya udah fix enak dipakenya. Hehehe...

See you!