Sunday, July 27, 2014

Review: Viva Lipstick No. 7, 22, 43, 39, 21

"Kalo kamu mau beli lipstik Viva, saya bilangin aja ya, jangan cuma beli satu. Lipstiknya murah tapi bagus. Jadi kalau kamu cuma beli satu, dijamin nyesel ntar sampe rumah."

Itu omongan mbak-mbak sok tau yang nangkring di belakang etalase toko kosmetik di sebuah mall abal-abal (baca: ITC). Yaaa, nggak gitu amat sih persisnya, cuman, itulah kurang lebih yang dia bilang. Jujur aja, aku langsung sebel liat tampangnya, udah nyuruh beli banyak, eeeh kaga ada sample-nya. Pelit amat. Tapi dalem hati aku mengakui kalo omongannya ada benernya. Murah sih emang, dan kalo kebetulan bawa duit cepek ceng, bisa lah dapet 8 atau 9 lipstik sekaligus. Sepuluh juga bisa. Sampe rumah, makan aja tuh lipstik. Karna gak mungkin sepuluh-sepuluhnya bisa abis kalo cuma buat dipoles-poles selama 5 tahun.

Ya udah, cukup lah ngedumelnya. Kita review aja yok mulai yok. Nih dia yang akhirnya aku beli, ada 6. Totalnya kira-kira aku habis 60-70 ribuan perak buat semuanya ini.


Sebenernya aku mau review semuanya, tapi setelah edit-edit foto, kok kayaknya kebanyakan yaaa kalo mau ditumplekin di satu post. Yah udah, aku review yang kemasan biru aja dulu. Yang kotak kuning itu menyusul kekekekekeke. Sabaaar, satu-satu, bro.
 
Btw, sebelum lanjut ke review, mungkin ada yang bingung, apa bedanya lipstik biru sama yang kuning. Sama-sama Viva sih, tapi yang kuning itu seri Viva Queen, yang agak mahalan dikiiiit dari Viva yang biasa. Dikit sih selisih harganya, banget.
 
***
 

PACKAGING


 
Shade yang aku pilih adalah yang ini: 7, 22, 43, 39. Aku bagi pilihanku menjadi dua jenis shade, yang mainstream, dan yang AGAK ekstrim. Agak ekstrim ya, perlu ditekankan. Nggak ekstrim banget. (Penting ya?)
 
Kemasannya dari plastik warna biru dongker. Bentuknya mungil dan lebih pendek dari lipstik kebanyakan. Satu yang aku rasa agak kurang, adalah tutupnya yang ngga transparan. Jadi kalo kita mau lihat warna di dalemnya, ya mau gak mau harus buka tutupnya. Apalagi nama warnanya itu cuma pake angka, nggak ada kayak "sweet pink" untuk warna merah muda, atau "hot red" untuk yang merah, misalnya. So, agak ribet juga kalo misalnya kamu punya lebih dari satu lipstik ini dan nggak hapal angkanya.
 


Ini isi dalemnya, temaaaan. Ada logo Viva di dalem tube-nya. Begitu bullet-nya kamu cium, baunya enak kayak permen, dan pas dioles ke bibir juga nggak berasa kayak minyakan banget. Nyaman lah. Tapi ngga tau juga deh buat kamu yang kulitnya rada sensi sama wangi-wangian, mungkin bakalan ngga suka.
 
Yang ngga enaknya (protes moloooo!) ujung bullet-nya kayak gitu sih. Runcing doang, tapi nggak melengkung. So kalo awal-awal pas baru beli, aku sih rada ribet mau ngolesin ke bibir biar rapi, soalnya ujung bibirku jadi ngga keliatan.
 
 
 
The ingredients. Watch out baek-baek kalo ada yang alergi sama salah satu kandungan di atas.
 
***
 

SWATCHES



Kurang lebih seperti ini swatch-nya di tanganku. Gimana hasilnya di bibir, yuk capcuuuss.

***
 

Sebelumnya aku perkenalkan dulu yaaaa bibir asliku, kayak gini. Warna pucat. Nggak bosen-bosen aku upload gambar bare lips-ku, pokoknya biar lebih jelas ya. Karna beda warna asli bibir, beda juga ntar jadinya di kamu.

***

No. 7

 

Warna ini cuakeppp banget, merah cabe boooo, favoritkuuu huhuhuhu. Di glide di bibir pigmented banget, hasilnya juga halus dan finishingnya kereeeen, antara ke matte tapi creamy. Satin finishing, bahasa kerennya. Nempelnya? Banget. Kalo kebetulan bibir lagi pecah-pecah, bisa lah ketutup. Walaupun aku tetep menyarankan kamu scrub dulu bibirmu sebelom pake warna gonjreng gini supaya hasilnya nggemesin gitu kayak bibirku ini #dihajar#. Kalo bibirmu itu agak kehitaman, kayaknya juga bisa ketutup, soalnya yang ini opaque banget warnanya, beneran kayak crayon. Jadi kalo mau nyari Viva Lipstick warna merah cabe-cabean cabe, pilih yang nomor 7 ya, adik-adik. Dan seperti warna bold pada umumnya, yang ini bakal menodai kesucian warna asli bibirmu, istilah kerennya stainning your lips, walaupun udah dihapus pake makeup remover.

***

No. 43

 

Warna ini juga aku suka. Ini salah satu warna yang agak ekstrim seperti yang tadi aku bilang. Walaupun nggak aneh banget sih. Warnanya itu coklat, agak gold metalik, mungkin disebutnya bronze kali ya. Menurutku sih warna ini biarpun nggak pasaran, tapi masih wearable buat sehari-sehari asal kamu punya cadangan minyak bumi rasa percaya diri ekstra. Cakep juga dipake buat yang skintone-nya medium alias sawo matang. Tapi jangan sekali-sekali pake warna metalik ini kalo bibirmu lagi pecah-pecah, bisa tambah keliatan kayak vampir kurang gizi. Dan buat yang ada garis kehitaman di pinggiran bibir, aku saranin pake lip liner atau concealer dulu biar rada ketutup, karena untuk shade ini ngga terlalu pekat seperti No. 7 tadi.
 
***

No. 39

 

Sebenernya rada kecewa sama yang ini, metalik-nya sih dapet banget, cuma kirain ungunya bakal kayak Lipstik Wet n Wild-ku yang Vamp It Up (review di sini) tapi pas di swatch ke tangan dan bibir jadinya tetep warna ungu terong muda yang masih aman dipake sehari-hari, seenggaknya kamu nggak bakal disangka abis makan cumi-cumi kalo pake ini. Yang nggak enaknya, shade ini susah banget ngeblend-nya, di swatch ke tangan dan bibir kok rasanya seret banget gitu. Dan sama halnya dengan shade No. 43 tadi, yang ini tidak terlalu pekat, warna asli bibir masih keliatan dikit kalo pake ini. Dan, so pasti, jangan dipake kalo bibir lagi kering kerontang karna akan memperjelas keberadaan gurun sahara di bibirmu itu.
 
***

No. 22

 
 
Naaaah, apa perasaanku aja, tapi kayaknya bakalan banyak yang suka deh sama warna ini. Cocok sekaleh buat yang mau dandan tapi nggak keliatan usaha banget. Warnanya coklat agak peach. Ini yang disebut, my lips color but better. Aku juga dapet dari browsing sana sini, warna ini banyak yang favorit-in sih, terutama anak kuliahan. Hasilnya creamy di bibir, dan saking naturalnya gampang banget ilang walaupun cuma dipake ngobrol doang. Apa akunya yang bawel kali ya buahahaha. Yang ini juga ngga terlalu pekat dan tidak bisa menutupi garis hitam di bibir dengan sempurna. Btw, menurutku warna ini ngga sefenomenal seperti yang banyak di-review ya. Soalnya ada peach-nya gitu. Aku sukanya yang coklat dengan hint putih (pucat), karna kalo ada peach-nya di kulitku yang terang, mukaku keliatan kusem kayak kaen pel. Oh, nampaknya nude yang ada hint peach/orange emang bukan untukku. Hiks...
 
***
 
Nah, gitu deh obrolan soal lipstik-lipstik Viva yang aku punya. Aku nggak akan menulis verdicts atau judgement tentang lipstik seri ini karena shade-nya banyak sekali, dan tekstur serta finishing-nya juga bervariasi banget. Aku rasa kamu bisa menyimpulkan sendiri dari pembahasan ini secara keseluruhan. Ngomong-ngmomong, masih ada dua lipstik Viva lagi loooh yang mau aku bahas. Tunggu tanggal maennya aja. Hehehehe.
 
Harga: IDR 10K (rata-rata segitu), kalo beli di website Viva jadi IDR 12K
 
Btw, lipstik Viva seri apa aja yang kamu punya? Sharing dong. Secara eke kan mau eksperimen lagi sama warna lain. ^_^
 
***
 
 
Yang ini salah satu keisengan. Poles yang No. 7 trus ditumpuk tengahnya pake No. 43. Ntar kapan-kapan kalo jalan, pengen mejeng pake gaya gini ah. Hehehe.

***

Update

Hai, baru-baru ini aku beli lagi lipstik Viva varian ini yang kodenya No. 21. Gara-garanya kepincut makeup Purple Look yang ada di website Viva.

Nih dia penampakannya.


Untuk kemasan kayaknya aku gak perlu bicara banyak ya, sudah dijelaskan dengan rinci di atas.




Untuk No. 21 ini teksturnya creamy dan lumayan pigmented, meski nggak se-pigmented No. 7. Warnanya kalo di web Viva sih disebut sebagai Fuchsia terang. Aku ga tau Fuchsia trang itu aslinya gimana ya hahahah, yang jelas warna ini di aku adalah pink dengan basis apa ya ini... Hmmm, biru atau oranye? Ah ga tau deh, pokoknya gitu. Menurutku ini baby pink versi tua. Nah, gitu baru pas. Buatku shade ini pas banget deh, nggak terlalu malu-malu tapi juga nggak keliatan jreng banget kayak lipstik nyonya-nyonya. 

Perhatikan swipe nya di tanganku. Kalo sekali oles, dia nggak terlalu terang banget kok, masih terlihat sheer. Tapi dengan beberapa kali pulas, kamu bisa mendapatkan warna pink tua yang lumayan jreng. Maka dari itu aku jamin warna ini cocok dipake di berbagai kesempatan, buat pesta sampe kuliah juga masih pas deh.

Oke sekian update dariku. Lain kali kalo aku beli lipstik Viva varian ini, akan ku update di post ini.