Wednesday, May 7, 2014

Review: Wardah Moisturizer Gel

Yuhuuuu, apa kabar?

Aku mau share pengalamanku make pelembab dari Wardah, salah satu brand lokal yang mengklaim produk mereka halal. Pake bahasa endonesa aja ah.

Sebenernya aku beli ini udah ampir setaon lalu. Ceritanya lagi klik-klik Lazada, eh ternyata produk Wardahnya banyak sekali di sana, dan karena waktu itu aku belom punya cleansing milk sama toner, beli lah. Beli pelembab ini sih cuma reflek aja, ga sengaja ke-klik (alesan!). Mikir-mikir daripada keluar panas-panas ke Giant, pesen aja dari rumah.


Tube-nya terbuat dari plastik, warnanya khas banget dengan signature color Wardah, ijo atau biru ya ini? Kayak warna angkot kopamilet, sekilas. Kayaknya gede yah? Padahal ngga, ini aku pinter aja motonya jadi keliatan gede (pow!), aslinya kecil. Isinya cuma 30ml. Kalo diterawang di lampu, isinya ga ada setengah tube-nya. Hahahaha! Yah ga apa-apa lah, murah ini.
Btw, jangan ketuker sama Moisturizer Cream-nya yah, karena kemasannya sama persis!


Tutupnyaaa aku suka sekali, flip cap gini cocok banget buat para manusia ceroboh kayak aku yang suka jatohin tutup odol. Joget-joget... Btw, pelan-pelan aja yah mencet tubenya karena isinya enceeer sekali, sekali pencet dikit, keluar deh.


Ini komposisinya. Banyak yang terganggu mungkin yah dengan penampakan miss paraben di sini. Tapi ngga sih, aku termasuk cuek sama yang beginian. Yang penting mukaku baek-baek aja.


Isi dalemnya. Tuh kan, tuh kan, encer banget. Aku ngga ngerti kenapa produk ini di kasih embel-embel GEL, secara isinya kan krim encer. Gel itu kan mustinya ga netes yah kayak pelembabnya Inez. Mustinya loh... Oh ya, seuprit gel yang ada di foto itu bisa cover setengah wajah loh.Wanginya menurutku soft dan seger sih, tapi karena aku punya fetish terhadap bau-bau aneh, mungkin ada baiknya kalian ngga terlalu percaya sama pendapatku soal bau ya. XD

Awalnya aku rada jiper make ini, soalnya liat ada Mineral Oil di kompisinya. Denger-denger banyak yang alergi sama mineral oil ini, dan Cleansing Milk Wardah yang juga mengandung bahan yang sama terasa perih di mukaku. Eh ternyata selama beberapa bulan make ini, Alhamdulillah mukaku baek-baek aja, ga jerawatan, ga kusem, ga kejang, atau terjadi huru-hara lain. Tetep cakep lah, gitu...

Overall, pelembab ini rasanya ringan banget di wajah, gel-nya (yang gak kayak gel) kaga lengket sama sekali. Nyerap di muka rada lama sih, tapi muka ga tambah minyakan. Produk ini kayaknya cocok banget buat kamu yang mencari produk pelembab ringan, tanpa ada embel-embel fungsi lain. Maksudnya pelembab tok, ga tinted, ga ada SPF, ga ada anti aging, ga ada kandungan whitening atau lightening, etc. Just moisturizer. Aku biasanya pake krim SPF Melanox lagi sebelum pake ini, dan Revlon Photoready Face Primer setelahnya.

Baik, mari sekarang kita tarik ikhtisar bersama:

  • Krimnya encer dan ga lengket
  • Wangi seger menurutku
  • Rada lama diserap kulit
  • Diklaim cocok buat kulit normal-oily dan oily, so buat kulit yg kering, jauh-jauh kali yaaaa, karena ga terlalu bisa melembabkan
  • Masih ada paraben
  • Pelembab ini ngga banget buat kamu yang berkulit kering dan butuh extra moisturizer
  • Isinya 30ml, cukuplah, soalnya isinya encer jadi ga perlu oles terlalu banyak
  • Berapa? Lupa, tapi IDR 20K masih ada kembaliannya kok. Tergantung seller yang jual.
  • Buat kamu yang tidak pemalas seperti aku, Wardah sangat mudah didapat di toko sekitarmu yaaa. Supermarket, toko kosmetik, di pasar, di mana-mana.


Nah, segitu dulu ulasanku tentang ini. Apa kamu juga pake pelembab yang sama denganku, atau make ini juga dan hasilnya berbanding terbalik?